Ini 3 Tantangan Besar yang Hadang Pertumbuhan Ekonomi RI

Liputan6.com, Jakarta – Pembahasan mengenai Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) terus menumbuhkan harapan peningkatan bidang perekonomian antar negara di kawasan Asia Tenggara. Meski demikian, Chairman The Boston Consulting Group Hans Paul Burkner melihat ada tiga tantangan besar yang kini masih dihadapi Indonesia dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Burkner menjelaskan, persoalan utama untuk mengembangkan perekonomian di satu negara kadang bukan hanya tentang membuka peluang investasi saja. “Infrastruktur merupakan tantangan besar, bukan hanya untuk Indonesia tapi juga negara ASEAN lain. Banyak negara yang kini tengah berjuang mengembangkan infrastrukturnya,” tuturnya saat menjadi pembicara di salah satu sesi dalam acara World Economic Forum on East Asia 2015, Senin (20/4/2015).

Dia menilai, MEA merupakan peluang serta kebutuhan bagi antar negara ASEAN mengingat banyak peluang investasi di berbagai sektor seperti kesehatan dan pendidikan. Meski begitu, pemerintah Indonesia juga dihadapkan dengan tantangan lain, yaitu rendahnya pemahaman terhadap kebutuhan masyarakat.

“Kurangnya pemahaman akan aspirasi masyarakat juga menjadi tantangan tersendiri seperi bagaimana Anda memaanfaatkan lahan, melindungi hak rakyat, memastikan progress dari setiap upaya yang dilakukan,” terangnya.

Burkner mengingatkan, jangan sampai ada proyek infrastruktur yang tertunda hingga bertahun-tahun seperti pembangunan jembatan atau jalan tol. Itulah mengapa penting bagi pemerintah untuk senantiasa mendengarkan pendapat masyarakat.

“Tantangan terakhir adalah meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap lembaga publik. Pemerintah juga harus mematok standar regulasi yang tepat,” katanya. Pemenuhan kondisi tersebut, menurut Burkner dapat mengembangkan sejumlah bidang di mana masyarakat berkontribusi lebih besar pada kemajuan ekonomi negara.

Sebelumnya, Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla mengatakan bahwa Indonesia harus bersiap agar tidak kalah saing dengan negara tetangga. Setidaknya ada tiga hal yang harus dilakukan Indonesia.

Pertama, soal kesiapan infrastruktur. Hal itu guna menurunkan ongkos logistik. Kemudian, berdaulat atas pangan sehingga mampu menekan impor. “Ketiga manufaktur, karena manufaktur pemberi lapangan kerja,” kata dia.

Di sisi lain, dia bilang tak khawatir akan kebanjiran tenaga kerja terlebih dari negara yang memiliki penghasilan yang lebih tinggi seperti Singapura dan Malaysia. Alasannya, kedua negara tersebut diperkirakan sulit bergeser ke negara dengan pendapatan yang lebih rendah seperti Indonesia.

Dia pun menuturkan, jumlah penduduk Indonesia yang sekitar separuh ASEAN akan membuatnya membanjir negara-negara dengan pendapatan lebih tinggi. “Apabila nanti terjadi, tenaga kerja Indonesia yang punya keahlian dan yang tak memiliki keahlian akan cari tempat mahal, nanti orang kerja di Singapura, Malaysia paling dua itu,” tutup Kalla. (Sis/Gdn)

About

View all posts by

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *